Tata Cara Administrasi Racun Sianida dan Penanggulangannya


Sianida merupakan senyawa kimia yang mengandung (C=N), terdapat dalam bentuk gas seperti hidrogen sianida (HCN) atau cyanogen chloride (CNCl), atau bentuk kristal seperti natrium sianida (NaCN) atau kalium sianida (KCN). Sianida adalah racun yang bekerja cepat dan mematikan. Akibat racun sianida tergantung pada jumlah paparan dan cara masuknya ke dalam tubuh, dapat melalui pernapasan atau pencernaan. Racun ini menghambat sel tubuh mendapatkan oksigen sehingga yang paling terpengaruh adalah jantung dan otak.

Paparan dalam jumlah kecil mengakibatkan napas cepat, gelisah, pusing, lemah, sakit kepala, mual dan muntah serta detak jantung meningkat. Paparan dalam jumlah besar menyebabkan kejang, tekanan darah rendah, detak jantung melambat, kehilangan kesadaran, gangguan paru serta gagal napas hingga korban meninggal (Utama, 2006). Dosis minimum yang dapat menyebabkan kematian berkisar 200 mg dari potasium atau sodum sianida, dan dapat diabsorpsi melalui kulit (Olson 2007 & Meredith 1993).

Di mana Sianida Ditemukan?
1. Sianida ditemukan pada bahan alami seperti singkong, dan almond. Bagian pangkal batang dan biji buah-buahan, seperti aprikot, apel, dan buah persik, mungkin memiliki sejumlah besar bahan kimia yang dimetabolisme untuk sianida, namun bagia yang biasa dimakan dari tanaman ini mengandung sianida dalam jumlah yang jauh lebih rendah.
2. Sianida juga terkandung dalam asap rokok dan produk pembakaran bahan sintetis seperti plastik.
3. Pada industri manufaktur, sianida digunakan untuk membuat kertas, tekstil, dan plastik.
4. Sianida digunakan pada proses pencetakan foto.
5. Garam sianida digunakan dalam metalurgi untuk elektroplating, pembersihan logam, dan menghapus emas dari bijih.
6. Gas sianida digunakan untuk membasmi hama di kapal dan bangunan.
7. Sianida dapat ditemukan dalam produk-produk berbasis asetonitril yang digunakan untuk menghapus kuku palsu.

Cara Kerja Sianida:
1. Sianida mencegah penggunaan oksigen oleh sel-sel tubuh sehingga terjadi kematian sel.
2. Sianida lebih berbahaya bagi jantung dan otak dari organ-organ lain karena jantung dan otak menggunakan banyak oksigen.
3. Keparahan keracunan yang disebabkan oleh sianida tergantung pada jumlah paparan sianida pada seseorang, rute keracunan, dan lamanya waktu terpapar.
4. Gas sianida yang terhirup melalui pernapasan paling berbahaya, tapi sianida yang tertelan dapat menjadi racun juga.

Tanda dan Gejala Paparan Sianida Langsung:
1. Dalam jumlah kecil, sianida yang terpapar melalui rute pernapasan atau diabsorpsi melalui kulit, atau melalui makanan yang mengandung sianida, dalam beberapa menit akan menimbulkan beberapa atau semua tanda-tanda berikut:

Pusing
Sakit kepala
Napas cepat
Denyut jantung cepat
Mual dan muntah
Kegelisahan
Kelemahan

2. Paparan sianida dalam jumlah besar melalui setiap rute di atas, dapat menyebabkan efek berikut:

Kejang
Hilang kesadaran
Tekanan darah rendah
Cedera paru
Gagal pernapasan menyebabkan kematian
Denyut jantung yang lambat

3. Namun tanda-tanda dan gejala-gejala ini tidak selalu berarti bahwa seseorang telah terkena sianida.

Bagaimana Anda bisa melindungi diri sendiri, dan apa yang harus dilakukan jika Anda terkena sianida

a. Bila kita diperkirakan bernapas di area/ruangan yang mengandung gas sianida, segera tinggalkan area tersebut dan berpindah ke area di mana udara segar cukup tersedia, hal ini angat efektif dalam mengurangi paparan gas sianida.

b. Menjauhlah dari area terbuka yang diperkirakan mengandung sianida.

c. Jika Anda tidak bisa keluar dari area di mana gas sianida diperkirakan ada, ambil posisi serendah mungkin, mendekati tanah.

d. Jika Anda berpikir Anda mungkin telah terpapar sianida, Anda harus mengganti pakaian Anda, cepat mencuci seluruh tubuh Anda dengan sabun dan air, dan mendapatkan perawatan medis secepat mungkin.

Melepas Pakaian Anda:

1. Cepat melepas pakaian yang mungkin terpapar sianida.

2. Jika Anda membantu orang lain melepas pakaiannya, setiap pakaian yang harus melalui kepala harus digunting di badan dan tidak dilepas melalui kepala. Hindari menyentuh daerah yang terkontaminasi, dan
melepas pakaian secepat mungkin.

Mencuci Bagian yang Terpapar:

1. Secepat mungkin, mencuci sianida yang terpapar di kulit dengan sejumlah besar sabun dan air. Mencuci dengan sabun dan air akan membantu melindungi dari setiap bahan kimia yang terpapar pada tubuh kita.
2. Jika mata Anda terbakar atau penglihatan Anda kabur, bilas mata Anda dengan air biasa selama 10 sampai 15 menit. Jika Anda memakai kontak lens, lepas dan satukan dengan pakaian yang terkontaminasi. Jangan memakai kembali kontak lens tersebut, Jika Anda mengenakan kacamata, cucilah dengan sabun dan air, kemudian dapat dipakai kembali setelah dicuci.
3. Jika Anda mengenakan perhiasan, jika perhiasannya dapat dicuci, cucilah dengan sabun dan air, dan dapat dipakai kembali. Namun jika tidak dapat dicuci, maka satukan dengan pakaian yang terkontaminasi.

Membuang Pakaian yang Terkontaminasi Sianida:
1. Tempatkan pakaian yang terkontaminasi dalam kantong plastik. Hindari menyentuh daerah yang terkontaminasi menyentuh pakaian. Gunakan sarung tangan saat mengemas atau hindari kontak langsung dengan pakaian yang terkontaminasi, dengan menggunakan penjepit atau sarung tangan plastik atau sekadar plastik untuk melindungi tangan. Kemudian alat bantu apa pun yang menyentuh pakaian yang terkontaminasi juga harus dimasukkan ke dalam tas.

2. Segel tas dan kemudian masukkan tas dalam kantong plastik yang lain. Membuang pakaian Anda dengan cara ini akan membantu melindungi Anda dan orang lain dari setiap bahan kimia yang mungkin terpapar di pakaian Anda.

Bagaimana Perlakuan Pasien Keracunan Sianida?

Keracunan sianida diperlakukan dengan penangkal spesifik dan perawatan medis di rumah sakit.Penangkal untuk keracunan sianida diberikan sesegera mungkin setelah paparan. Dokter harus segera menangani dan tidak menunggu konfirmasi laboratorium. Hal yang paling penting adalah bagi korban untuk mendapat perawatan medis sesegera mungkin.

DAFTAR PUSTAKA

Olson, K. R., 2007, Poisoning and Drug Overdose, 2nd edition, 145-147, Prentice-Hall International Inc., USA

Henry, J.A., H.M., Wiseman, 1997, Management of Poisoning : A handbook for health care workers, World Health Organization, Geneva

Olson, K. R., 2007, Poisoning and Drug Overdose, 2nd edition, 145-147, Prentice-Hall International Inc., USA

Nio, 1989, Zat-zat Toksik yang Secara Alamiah Ada pada Bahan Makanan Nabati, Cermin Dunia Kedokteran.

*) Keri Lestari Dandan, Departemen Farmakologi dan farmasi Klinik, Fak Farmasi UNPAD

Daftar Mobil Yang Paling Sedikit Bermasalah Atau Bandel Di Indonesia


JD Power telah mengukur kualitas mobil-mobil baru di Indonesia yang mengalami peningkatan melalui Indonesia Initial Quality StudySM 2015 (IQS). Rata-rata masalahnya turun dari tahun ke tahun. Bahkan, kualitasnya naik 5 persen jika dibandingkan tahun lalu. Lantas, mobil apa yang paling jarang dikeluhkan pada masa awal kepemilikan konsumen?

JD Power membuat klasifikasi menjadi beberapa segmen. Toyota menerima dua model penghargaan, yakni untuk Agya, kendaraan segmen entry compact, dengan angka 59 masalah per 100 kendaraan (59 PP100) dan Rush pada segmen entry SUV dengan angka 53 PP100. Mitsubishi Pajero Sport (37 PP100) mendapatkan peringkat tertinggi pada segmen SUV, sedangkan Honda Mobilio (80 PP100) mendapatkan peringkat tertinggi pada segmen entry MPV. Sementara itu, Nissan Grand Livina (53 PP100) mendapatkan peringkat tertinggi pada segmen MPV.

Indonesia Initial Quality Study (IQS) 2015 didasarkan pada evaluasi dari 2.902 pemilik kendaraan yang baru membeli kendaraan mereka antara September 2014 dan Agustus 2015. Studi ini meliputi 11 merek kendaraan berbeda, termasuk 41 model kendaraan penumpang dan utilitas yang berbeda. Studi dilaksanakan antara Mei dan November 2015.

Temuan penting
Dari penelitian itu, ada beberapa temuan penting JD Power, antara lain:
1. Pemilik kendaraan SUV melaporkan jumlah masalah yang paling sedikit (42 PP100), sedangkan pemilik entry MPV melaporkan jumlah masalah tertinggi (87 PP100).

2. Dua masalah yang paling sering dilaporkan ada pada kategori interior kendaraan, yakni karpet sering tergeser dari tempatnya (3,5 PP100) dan karpet renggang atau tidak pas (2,8 PP100).

3. Tujuh dari 10 masalah yang sering dilaporkan pada 2015 masih sama dari tahun 2014. Empat dari masalah ini berhubungan dengan pengalaman berkendara, dan tiga lainnya berhubungan dengan ventilasi dan pendingin udara.

4. Hampir dua pertiga (65 persen) dari pemilik kendaraan yang senang dengan kualitas kendaraan mereka (memberikan rating 8 hingga 10 pada skala poin 10) mengatakan, mereka ”pasti akan” merekomendasikan kendaraan mereka kepada teman dan keluarga. Sementara itu, hanya 36 persen dari mereka yang kecewa (rating dari 1 hingga 7) mengatakan hal yang sama.

Persoalan Matematika Yang Jawabannya Hanya Dipahami 1 Orang Ahli Dari Jepang


Dua pekan lalu, puluhan matematikawan top dari pelbagai kampus di dunia berkumpul di Universitas Oxford, Inggris. Mereka datang jauh-jauh ke Inggris hanya demi satu hal: memahami jawaban soal matematika, a + b = c.

Bagi yang pengetahuan matematikanya pas-pasan, soal itu tampak seperti materi pelajaran anak-anak yang baru belajar mengenal bilangan. Padahal, soal yang lebih dikenal sebagai Konjektur ABC ini merupakan salah satu misteri terbesar dalam matematika.

Konjektur ABC dilontarkan oleh matematikawan Prancis, Joseph Oesterle, dan David Masser, profesor matematika di Universitas Basel, Swiss, sekitar 30 tahun lalu. Ada sejumlah matematikawan yang mengajukan proposal jawaban atas soal itu, tapi tak satu pun diterima dan terbukti benar.

Suatu pagi pada 30 Agustus 2012, Shinichi Mochizuki mengunggah empat artikel sepanjang 500 halaman ke Internet. Doktor matematika pada umur 23 tahun dari kampus kondang Universitas Princeton, Amerika, ini bekerja di Institut Riset untuk Sains Matematika di Universitas Kyoto, Jepang. Di artikel panjang itu, Shinichi mengklaim telah menemukan jawaban atas Konjektur ABC.

Shinichi tak mengirim artikelnya ke jurnal matematika. Dia hanya memajang artikelnya di Internet, tanpa berkoar-koar kepada matematikawan lain. Hingga seorang temannya di kantor, Akio Tamagawa, menemukannya dan mengirimkan jawaban Shinichi kepada matematikawan lain di sejumlah kampus, salah satunya Ivan Fesenko dari Universitas Nottingham, Inggris.

Ivan segera mengunduh artikel Shinichi dan buru-buru membacanya. Dahinya segera berkerut-kerut. “Tak mungkin untuk memahami jawaban Shinichi,” kata Ivan kepada Scientific American. Merasa penasaran, Ivan mengirim jawaban Shinichi kepada sejumlah matematikawan spesialis geometri aritmatika, bidang yang ditekuni Shinichi.

Tapi reaksi mereka kurang-lebih serupa dengan Ivan Fesenko. “Mencermati jawaban Shinichi, kamu akan merasa tengah membaca artikel dari masa depan atau dari luar angkasa,” kata Jordan Ellenberg, matematikawan dari Universitas Wisconsin, Madison, Amerika Serikat. Di artikelnya penuh bertebaran istilah baru dan tool matematika yang dibuat oleh Shinichi untuk menopang argumentasinya. “Dia benar-benar membuat dunianya sendiri,” kata Moon Duchin, matematikawan dari Universitas Tuft, Amerika.

Tiga tahun sudah “jawaban” soal a + b = c itu dipelototi para matematikawan, tapi tak satu pun yang bisa sungguh-sungguh memahami atau menyimpulkan apakah jawaban Shinichi itu benar atau salah. Tak aneh jika Shinichi pun hampir frustrasi melihat tak ada satu pun sejawatnya yang memahami artikelnya. Menurut Shinichi, paling tidak butuh waktu 500 jam untuk memahami artikel 500 halaman itu. Untuk memahami artikelnya, kata Shinichi seperti dikutip Nature, matematikawan lain harus “menonaktifkan” pola pikir yang selama ini mereka ikuti.

“Sungguh mengecewakan, tak ada satu orang pun yang bisa menyimpulkan apakah jawaban itu benar atau salah,” kata Minhyong Kim, matematikawan dari Universitas Oxford, kepada New Scientist. Kim sudah sangat lama kenal dengan Shinichi, sejak masih kuliah di Princeton. Tapi Kim juga bersimpati kepada para matematikawan yang mengkritik gaya eksentrik Shinichi.

Dia enggan meninggalkan Kyoto. Jenius matematika dari Jepang itu menolak menjelaskan artikelnya dalam forum terbuka di luar Jepang. Kendati sangat lancar berbahasa Inggris, dia juga menolak memberikan kuliah soal artikelnya dengan bahasa Inggris. Kepada wartawan, Shinichi juga sangat irit bicara.

Gayanya mirip sekali dengan jenius lain, Grigori Perelman, matematikawan dari Rusia. Perelman adalah satu-satunya orang yang berhasil memecahkan “Tujuh Soal Matematika Abad Ini” dari Institut Clay, yakni Konjektur Poincare. Tapi Perelman menolak hadiah US$ 1 juta yang diberikan oleh Institut Clay. “Aku sudah punya semua yang aku butuhkan,” Perelman memberi alasan.

Menurut Kim, Shinichi bukan orang yang sangat tertutup. “Dia hanya sangat berfokus pada matematika.” Satu hal lagi yang membedakan Shinichi dengan Perelman, dia orang yang ramah dan sangat rapi. “Kantornya paling rapi di antara semua kantor matematikawan yang pernah aku saksikan seumur hidupku,” kata Ivan Fesenko.

Lokakarya di kampus Oxford dua pekan lalu kembali menemui jalan buntu. Kendati Shinichi bersedia menjelaskan jawabannya lewat Skype, matematikawan yang hadir dalam pertemuan selama beberapa hari itu tetap tak benar-benar paham.

“Tak ada yang paham apa yang sebenarnya terjadi,” kata Felipe Voloch dari Universitas Texas, Amerika. Shinichi dan sejawatnya sama-sama frustrasi. “Aku tak mengerti mengapa dia membuatnya sedemikian abstrak,” kata matematikawan dari Universitas Purdue, Arthur Jackson. Minhyong Kim, sahabat lama Shinichi dan ketua panitia lokakarya, mengatakan dia mengerti ide besar Shinichi, tapi belum paham penjelasannya.

Amerika Serikat Telah Berhasil Kembangkan Senjata Laser Seperti Film Star War


Tiga puluh tiga tahun lalu, lima tahun setelah George Lucas merilis film Star Wars: A New Hope, Presiden Amerika Serikat Ronald Reagan menyampaikan pidato soal anggaran pertahanan dan ancaman nuklir dari Uni Soviet. Menurut Presiden Reagan, pada saat Amerika menahan diri untuk mengembangkan senjata, Uni Soviet malah melipatgandakan kekuatan militernya.

Dalam pidatonya yang belakangan dikenal sebagai pidato “Star Wars” itu, Presiden Reagan mengusulkan Amerika membangun sistem pertahanan strategis. Salah satu ide dalam sistem pertahanan ini, seperti yang diusulkan oleh mantan Direktur Lawrence Livermore National Laboratory Edward Teller kepada Presiden Reagan, adalah menembak misil yang mengancam wilayah Amerika dengan laser sinar-X dari satelit yang berada di orbit bumi.

Kala itu, ide senjata laser Dr Teller ini seperti kisah dalam film sains-fiksi belaka. Sebab, di laboratorium pun, walaupun sudah ada sejumlah penelitian, laser sinar-X ini belum ada kala itu. Tapi mimpi itu tinggal sejengkal lagi jadi kenyataan. Bahkan Tiongkok, membuntuti Amerika, turut membuat senjata laser ala Star Wars. Sudah beberapa tahun penguasa di Beijing menugasi Akademi Rekayasa Fisika dan Jiuyuan Hi-Tech Equipment Corporation merancang senjata laser.

Persis setahun lalu, Angkatan Laut Amerika Serikat memamerkan hasil uji coba senjata laser yang dipasang di kapal perang USS Ponce. Dalam video pendek itu, meriam Laser Weapon System buatan Raytheon Company berhasil menembak jatuh pesawat tanpa awak. Beberapa pekan lalu, giliran militer Negeri Panda unjuk gigi. Di layar televisi CCTV, senjata laser Low Altitude Guardian II (LAG II) berhasil menembak jatuh target di udara.

“Kami tak mengetesnya lagi. Ini sudah bisa bekerja,” kata Laksamana Muda Matthew L. Klunder, Direktur Pusat Riset Angkatan Laut Amerika, dikutip Guardian. Senjata laser energi tinggi itu, menurut Laksamana Klunder, dikembangkan sebagai upaya mereka mencari jenis teknologi senjata baru masa depan. Selama uji coba, meriam laser di USS Ponce berhasil menghancurkan seluruh sasaran selama 12 kali uji coba. “Masa depan itu ada di sini,” kata Peter Morrison, peneliti di Kantor Riset Angkatan Laut Amerika.

Tak seperti cahaya yang dihasilkan lampu yang menyebar ke pelbagai arah dengan banyak panjang gelombang, laser hanya terdiri atas satu panjang gelombang dan bergerak satu arah, sehingga energi yang dipancarkan benar-benar terfokus, membuatnya bisa menjadi senjata. Ada pelbagai jenis laser, bergantung pada sumber energi dan proses menghasilkannya. Mid-Infrared Advanced Chemical Laser (MIRACL), yang dikembangkan oleh Angkatan Udara Amerika misalnya, menggunakan sumber energi dari reaksi deuterium florida.

Keunggulan dari senjata laser ini adalah kecepatan tembakan, sangat jauhnya jangkauan, keleluasaan mengatur kekuatan, dan tidak adanya jejak. Ketika meriam sudah menembakkan laser, hampir tak mungkin targetnya berkelit karena laser melesat secepat kecepatan cahaya. Jika sumber energinya mencukupi, meriam laser bisa menembakkan “amunisi” nyaris tak terbatas. “Harga satu kali tembakan bisa kurang dari US$ 1,” kata Laksamana Klunder. Bandingkan dengan harga satu misil, yang bisa mencapai ratusan ribu dolar AS.

Namun laser bukan tanpa nilai minus. Untuk menghasilkan laser dengan kekuatan weapon-grade, perlu sumber energi sangat besar. Karena laser ini panas, perlu pendingin untuk mesinnya. Yang pasti, meriam laser tak bisa menembak target tersembunyi atau sasaran yang terhalang bukit. Memasang senjata laser di kendaraan tempur di darat atau kapal barangkali tak kelewat sulit. Lantaran butuh sumber energi sangat besar, yang paling pelik adalah memasang senjata laser pada pesawat jet tempur. Masalah lain, turbulensi dan atmosfer di atas sana membuat energi laser tersebar, sehingga kekuatan tembakan tak optimal.

Tapi Laboratorium Riset Angkatan Udara America Serikat (AFRL) yakin mereka bisa mengatasi masalah itu dalam lima tahun. Pada 2020, peneliti di AFRL yakin mereka bisa memasang senjata laser pada jet tempur, seperti F-16 atau F-22 Raptor. “Kami lihat teknologinya terus berubah dan makin matang. Ini titik balik bagi pertahanan nasional,” kata Kelly Hammett, Kepala Insinyur AFRL, kepada CNN, beberapa hari lalu. Menurut Jenderal Herbert “Hawk” Carlisle, Komandan Komando Tempur Angkatan Udara Amerika, senjata laser akan mengubah konsep perang dalam 20 atau 25 tahun mendatang.

Pulau Enggano Jadi Tempat Penemuan Spesies Unik Di Indonesia


“Diasingkan” dari Sumatera oleh proses geologi, Pulau Enggano yang terletak di Provinsi Bengkulu kini memberi kejutan bagi Indonesia. Ekspedisi penelitian yang dilakukan oleh Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) mengungkap flora serta fauna khas dan belum dikenal sebelumnya. Jenis baru flora bahkan dijumpai pada bangsa tanaman yang sudah dikenal luas. Jahe misalnya. Peneliti LIPI menemukan jahe yang tidak seperti jahe umumnya yang dibuat wedang. Jahe yang dinamai Zingiber engganoensis itu berbeda dengan jahe lain dari daunnya yang lebih tipis serta bunganya yang khas.

Jahe baru dari Enggano (Zingiber engganoensis) dan kerabat terdekatnya, Zingiber spectabile. Amir Hamidy, koordinator ekspedisi Enggano, mengungkapkan bahwa kebaruan spesies jahe itu telah dikonfirmasi dengan analisis DNA. “Bulan depan mungkin sudah akan terbit publikasi spesies baru ini,” ungkapnya dalam konferensi pers di LIPI, Kamis (5/11/2015).

Salak hutan yang dikoleksi di Pulau Enggano lewat Ekspedisi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia. lain dengan salak biasanya, jenis ini memiliki buah yang tersusun menjuntai. Selain jahe, peneliti juga meyakini bahwa jenis salak yang ditemukan di Enggano merupakan jenis baru. Salak itu sekarang dideskripsikan sebagai asam kelubi (Eleiodoxa conferta). Namun, penampakannya mirip dengan salak umumnya, Sallaca affinis. Peneliti menduga, salak itu khas Enggano.

Ninox sp dan Alcedo sp, burung hantu dan burung raja udang yang diyakini jenis baru dari Enggano. Dari golongan fauna, peneliti LIPI meyakini ada dua jenis burung baru. Salah satu jenis burung baru adalah burung hantu, Ninox spp. Jenis lain adalah raja udang, Alcedo spp. Raja udang di Enggano berbeda signifikan dengan jenis yang sama di Pagai dan Mentawai. Dari golongan katak, Amir sebagai peneliti amfibi meyakini ada dua jenis baru. Ia mengatakan, setiap katak memiliki bahasa yang berbeda untuk menarik pasangan. “Bahasa antara katak di Bengkulu dengan di Enggano berbeda. Kalau sudah bahasanya berbeda, berarti jenisnya juga berbeda,” ujarnya.

Dari spesies-spesies yang telah didata, peneliti memperkirakan ada 14 spesies yang diyakini pasti baru. “Satu tumbuhan, 2 katak sudah yakin baru karena analisis genetiknya sudah keluar, 2 kelelawar, 1 jenis ikan, 2 jenis udang, 2 jenis capung, dan 4 jenis kupu-kupu,” urai Amir.

Ular tikus Enggano (Coelognathus enganensis). Enggano tidak hanya memberi kejutan karena jenis-jenisnya baru, tetapi juga karena adanya jenis yang tak diduga bisa ditemukan. Salah satunya adalah ular Coelognathus enganensis. Selama 80 tahun, ular itu menghilang. Ekspedisi Enggano pada April-Mei 2015 lalu berhasil menemukannya kembali.

Kejutan lain adalah udang jenis Macrobrachium bariense dan M placidulum. Biasanya, dua jenis udang tersebut dijumpai di timur garius Wallacea atau secara umum di timur Sulawesi. Namun, untuk pertama kalinya, dua jenis itu dijumpai di bagian barat Indonesia. Dua jenis udang itu dijumpai dalam ukuran yang lebih kecil. Bila di timur garis Wallace ukurannya antara 20-30 sentimeter, di Enggano ukurannya hanya 10-15 sentimeter. Karena itu, para peneliti LIPI meyakini bahwa dua udang tersebut merupakan jenis baru.

Beragam kejutan berupa keanekaragaman hayati bisa dijumpai di Enggano karena pulau tersebut terpisah dari Sumatera. “Karena mengalami isolasi, perkembangan evolusi biotanya juga berbeda. Jadi, biota di Enggano sangat khas dan endemisitasnya tinggi,” kata Amir.

Spesies Baru Tikus Berhidung Babi Ditemukan Di Sulawesi


Tim ilmuwan dari Museum Zoologi Bogor, Pusat Penelitian Biologi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Lousiana State University, dan Museum Victoria mengungkap genus baru tikus, yang disebut tikus hidung babi. Genus baru itu ditemukan di hutan perawan wilayah Tolitoli, Sulawesi, yang jarang dijamah. Hanya satu dua pencari rotan yang mencapai wilayah itu. Temuan ini memberi pengetahuan tentang penyebaran tikus celurut yang ternyata bisa mencapai wilayah lebih ke utara dan lebih tinggi dari yang diduga. Riset dipublikasikan di Journal of Mammalogy edisi Oktober 2015.

Anang Setiawan Achmadi, Jake Esselstyn, Kevin Rowe, dan Heru Handika sedang melakukan ekspedisi penelitian ke hutan wilayah Gunung Dako ketika menjumpai genus tikus itu pada tahun 2012. Tim memasang perangkap jepit dan umpan di suatu dataran di hutan berketinggian lebih dari 1.500 meter. Perangkap jepit adalah perangkat umum yang biasa dipakai untuk mengoleksi hewan pengerat liar.

“Yang pertama menemukan tikus ini Kevin. Dia berteriak. Kami yang masih di kamp dan mendengar langsung curiga ada sesuatu yang mengejutkan,” kata Anang. Begitu Kevin membawa spesimen ke kamp, seluruh tim kegirangan. Mereka langsung melakukan analisis singkat dan meyakini bahwa tikus yang dijebak adalah jenis baru. Saat melakukan analisis di laboratorium, tim mengungkap bahwa spesimen tikus yang ditangkap sangat khas dan berbeda dengan lainnya sehingga bahkan layak disebut genus baru.

Secara ilmiah, tikus baru ini dinamai Hyorhinomys stuempkei. Nama genus “Hyorhinomys” diambil dari kata “hyro” yang berarti “babi”, “rhino” yang berarti “hidung”, dan “mys” yang berarti “tikus”. Sementara itu, nama spesies “Stuempkei” diambil dari nama samaran Gerolf Steiner, Harald Stuempke. Dia adalah penulis buku fiksi The Snouter yang bercerita tentang adanya tikus yang terpapar radiasi sehingga hidungnya menjadi panjang.

Anang mengatakan, “Ciri yang sangat menonjol dari tikus ini adalah hidungnya yang seperti hidung babi.” Hewan itu dikatakan seperti hidung babi karena bentuknya yang besar, rata, dan berwarna merah muda. Ciri lainnya adalah adanya rambut yang sangat panjang di bagian dekat saluran kencing. “Kami belum pernah menemukan tikus celurut memiliki rambut urogenital yang sepanjang ini, mencapai 5 sentimeter. Kami belum tahu fungsinya apa.”

Karakteristik unik lain dari tikus baru ini adalah gigi serinya yang putih. Kebanyakan tikus memiliki gigi seri oranye. Sementara itu, telinganya juga besar. “Di Australia, Hyorhinomys lebih terlihat seperti tikus bilby, dengan kaki belakang yang besar, telinga besar dan panjang, serta moncong yang panjang dan meruncing,” ungkap Kevin.

Ciri itu merupakan salah satu karakteristik tikus pengerat karnivora yang memakan cacing tanah, larva kumbang, dan serangga kecil. Temuan tikus ini menantang pandangan ilmuwan tentang penyebaran celurut di Sulawesi saat ini. Sejauh ini, celurut dikatakan hanya menyebar hingga wilayah Sulawesi bagian tengah dan di dataran rendah.

Wilayah Tolitoli sudah terlalu ke utara. “Untuk sampai ke sana, ada barrier yang harus dilewati. Bagaimana celurut ini sampai ke sana, ini masih menjadi pertanyaan,” kata Anang. Sementara itu, celurut hingga saat ini ditemukan hanya pada ketinggian di bawah 1.500 meter di atas permukaan laut. Tikus hidung babi ditemukan di ketinggian 1.600 meter di atas permukaan laut. Temuan ini menambah daftar tikus-tikus unik di bumi sebelumya. Sebelumnya, keberadaan sejumlah tikus diungkap, yakni tikus ompong (Paucidentomys vermidax) dan tikus air mamasa (Waiomys mamasae).

Kevin mengungkapkan, “Kami masih kagum kita bisa berjalan ke pelosok hutan di Sulawesi dan menemukan beberapa spesies baru mamalia yang sangat berbeda dari spesies yang telah diketahui, atau bahkan genus sekalipun.” Anang menuturkan, penemuan genus baru yang ketiga dalam kurun waktu 5 tahun terakhir adalah bukti nilai penting kawasan hutan dan pegunungan di Pulau Sulawesi. Masih banyak “harta karun terpendam” keanekaragaman yang harus dijaga.

Hal ini menunjukkan pentingnya konservasi bagi masyarakat Indonesia. Jangan sampai keanekaragaman hayati punah sebelum diungkap dan diketahui manfaatnya.

Cara Mengerti Terjadinya Homoseksual Dari Sisi Sains


Seksualitas merupakan wilayah kontestasi politik paling serius karena benturan antara nilai-nilai moral (agama), kemajuan riset di bidang sains medik, dan realitas sosial. Tama (26) harus menunggu tujuh tahun untuk kembali diakui sebagai bagian dari keluarganya di Malang, Jawa Timur. Anak pertama dari tiga bersaudara itu menyebut identitas seksualnya sebagai “trans-man”, bukan lesbian.

“Orangtua sangat marah,” kenang aktivis remaja dan orang muda dengan identitas beragam, Perkumpulan Keluarga Berencana Indonesia (Yotha-PKBI) Cabang Yogyakarta itu. Siang itu, di salah satu ruangan di Gedung PKBI Yogyakarta, Alia (26) mengisahkan, sejak usia 16 tahun, ia berpakaian perempuan dan berada di jalanan. Keluarga dan tetangga menerima dirinya apa adanya.

Berbeda dengan kelompok homoseksual lainnya, kelompok waria lebih kental stigma sosialnya dan kemanusiaannya direduksi sebatas sosok menor di pinggir jalan. Mereka menelan seluruh hinaan. Apalagi kalau tertangkap petugas keamanan. Akan tetapi, kelompok inilah yang mengungkap sikap hipokrit masyarakat. Kata Alia, kliennya adalah laki-laki, yang mungkin beristri dan punya anak. Sebagian dengan ekspresi dan fantasi seksual yang unik.

“Ada yang sebelum dilayani, minta memakai baju saya, lalu bersikap seperti perempuan. Setelah selesai, dia bersikap seolah-olah yang tadi itu tak pernah terjadi,” tuturnya. Awalnya, Tama bergabung dengan gerakan perempuan, tetapi ada resistansi dari dalam. Dia lalu menemukan ruang bersama remaja dan kaum muda beragam identitas. Dalam pertemuan nasional pada Agustus lalu, mereka mendiskusikan posisi “trans-man” dalam gerakan sosial dan berbagai isu yang menyertainya, khususnya terkait upaya membangun teori, informasi, dan kesetaraan hak sebagai warga negara. “Layanan kesehatan reproduksi tak ramah kepada orang-orang seperti kami,” ungkap Tama.

Hak-hak atas kesehatan reproduksi dan seksual (SRHR) bersifat universal. Namun, meminggirkan kelompok lesbian, gay, biseksual, transjender, queer, dan interseks (LGBTQI). Mereka didiskriminasi karena orientasi seksual dan identitas jendernya, serta menghadapi ancaman kaum homofobia, heterofobia dan ekstremis transfobia.

Identitas jender, menurut American Psychological Association (2006), mengacu pada perasaan seseorang sebagai laki-laki, perempuan, atau transjender. Jika identitas jender dan seks tak selaras secara biologis, seseorang bisa diidentifikasi sebagai trans-seksual atau kategori transjender lain (Gainor, 2000). Orientasi seksual mengacu pada ketertarikan secara seksual kepada jenis seks tertentu, termasuk ketertarikan kepada seks sejenis (gay dan lesbian), kepada jenis seks yang lain (heteroseksual), atau keduanya (biseksual).

Kategori-kategori itu digunakan secara luas dan berkelanjutan. Namun, riset menunjukkan, orientasi seksual tak selalu muncul dalam kategori-kategori yang bisa didefinisikan dan tidak berkelanjutan (Klein 1993, Klein, Sepekoff & Wolff 1985). Beberapa hasil penelitian menunjukkan, orientasi seksual bersifat cair bagi beberapa orang, khususnya perempuan (Diamond, 2007, Peplau & Garnets, 2000). Tama dan Alia, juga Opi, Rika, Emil, dan lain-lain dari organisasi People Like Us, Ikatan Waria Yogyakarta (Iwayo), dan Satu Hati menguraikan rumitnya mendefinisikan peran, keterikatan, dan konstruksi sosial dalam hubungan sesama jenis.

“Ada istilah fake comfortability di kalangan remaja homoseksual,” jelas Opi (23), “Dalam masa tertentu, dia merasa nyaman, tetapi lalu ekspresi seksualnya ingin berubah dan bisa dengan lawan jenis.” Hal yang sama terjadi di kalangan hetero. “Tetapi, lebih sulit bagi kelompok ini mengakui dirinya biseksual,” sambung Amir dari Yotha-PKBI Yogyakarta.

Dikotomi dalam hidup tak bisa diandaikan. Amir mengutip Skala Kinsey, Skala Peringkat Heteroseksual-Homoseksual yang diciptakan Alfred Kinsey bersama Wardell Pomeroy dan Clyde Martin, pada tahun 1948. lam “Sexual Behavior in the Human Male” (1948) dan “Sexual Behavior in the Human Female” (1953), Kinsey menyatakan, perilaku seksual, baik yang secara sosial diterima maupun tidak diterima, heteroseksual atau homoseksual, adalah kenyataan. Hal yang disangkali ialah gradasi dari ujung ekstrem satu ke ujung ekstrem lainnya.

Kinsey menciptakan sistem klasifikasi yang mendeskripsikan sejarah seksual seseorang pada waktu tertentu, untuk menunjukkan kontinuitas gradasi dari sejarah perjalanan heteroseksual murni ke homoseksual murni. Skala dengan 7 peringkat itu menggambarkan gradasi tersebut secara lebih akurat. Kalau mengacu pada Kinsey, “koreksi” untuk “meluruskan” orientasi seksual sesuai dengan yang dianggap “normal” dalam norma arus utama, selain melanggar hak, juga sia-sia.

Correction rape biasanya dilakukan dengan paksaan menikah dan punya anak, tanpa dipahami, seksualitas di otak berlawanan dengan seksualitas fisik. “Kalau ketangkep, waria dipotong rambutnya, dipaksa memakai pakaian laki-laki,” kata Alia. Isu SRHR adalah perjuangan tanpa akhir, lebih-lebih di kalangan remaja dan kaum muda dengan seksualitas beragam. Hal inilah yang membuat posisi Yotha strategis dalam perjuangan kesetaraan dan keadilan.

Yotha diawali pengorganisasian komunitas waria tahun 1993, dengan program penanggulangan HIV/AIDS. “Sejak 2006, cakupannya lebih luas, terkait relasi kuasa, konstruksi sosial, identitas, serta hak-hak atas kesehatan reproduksi dan seksual,” ungkap Direktur PKBI Yogyakarta Gama Triono. Mereka juga mengubah model kampanye. “Kalau kampanye Hari Anti Kekerasan terhadap Perempuan berlangsung 16 hari, agenda kami 39 hari menuju Hari HAM, 10 Desember,” lanjutnya.

Sepanjang tahun 2005-2010 mereka menyelenggarakan berbagai kegiatan dan festival terkait seksualitas beragam. Sejak tahun 2012, Yotha dinyatakan sebagai gerakan. “Kalau dulu perjuangannya menolak kekerasan terkait jender biner, sekarang jender beragam,” sambung Tama. Isu yang rumit itu hampir tak pernah disentuh di ruang publik. Diskriminasi dan kekerasan terus berlangsung. Suara mereka hilang di ruang-ruang politik formal.

Dalam “Sexual Politics” (1970), ilmuwan feminis Kate Millet menulis, politik seksual sangat tajam mendefinisikan relasi-relasi atas dasar kontak personal antaranggota dari berbagai kelompok koheren, ras, kasta, kelas, dan seks. Kelompok yang tidak terwakili dalam struktur politik cenderung terus ditindas. “PKBI Yogya menggantikan peran negara untuk menanggapi isu ini,” tegas Tama.