Kisah Ayam Yang Mampu Hidup 18 Bulan Tanpa Kepala Akibat Di Pancung


Tujuh belas tahun yang lalu, seorang petani memenggal kepala seekor ayam di Colorado AS, dan hewan itu menolak untuk mati. Mike, sebutan unggas itu, bertahan hingga 18 bulan dan menjadi terkenal. Tetapi bagaimana dia hidup tanpa kepala dalam waktu yang cukup lama? Pada 10 September 1945 Lloyd Olsen dan istrinya Clara memotong ayam-ayam, di lahan pertanian mereka di Fruita, Colorado. Olsen yang memenggal kepala unggas-unggasnya, istrinya kemudian membersihkannya. Tetapi salah satu dari 40 atau 50 ekor ayam yang dikapak oleh Olsen pada hari itu tidak berperilaku seperti yang lain.

Kisah Ayam yang Hidup Tanpa Kepala Selama 18 Bulan

“Mereka jatuh pada akhirnya. Tetapi satu di antaranya masih hidup, bangun dan berjalan-jalan,” jelas cicit pasangan tersebut, Troy Waters, di sebuah peternakan miliknya di Fruita. Ayam tersebut menendang dan berlari, dan tidak mau diam. Ayam itu ditempatkan di sebuah kotak tua yang digunakan untuk penyimpanan apel di lahan pertanian dan sebuah obor dinyalakan pada malam hari, dan ketika Lloyd Olsen bangun pada hari berikutnya, dia melihat, “ayam itu masih hidup,” jelas Waters.

“Ini sebuah cerita aneh dalam keluarga kami,” jelas Christa Waters, istri Troy. Waters mendengar cerita tersebut ketika masih anak-anak, saat itu kakek buyutnya yang sakit dan hanya bisa terbaring di tempat tidur tinggal bersama keluarganya. Kamar Troy dan kakek buyutnya berdampingan, dan pria tua itu, terkadang tidak tidur, dan akan berbicara sampai berjam-jam. “Dia membawa ayam potong ke kota untuk menjualnya ke pasar daging,” jelas Waters.

“Dia membawa ayam jantan itu bersamanya – dan saat itu dia masih menggunakan kuda dan kereta. Dia melemparnya ke dalam kereta, membawa ayam itu dan mulai mengajak orang untuk bertaruh dengan bir atau benda lainnya, tentang bahwa dia memiliki ayam tanpa kepala yang masih hidup.”

Kabar mengenai ayam ajaib tanpa kepala itu dengan cepat menyebar dari mulut ke mulut di sekitar Fruita. Bahkan koran lokal menugaskan seorang reporter untuk mewawancarai Olsen, dan dua pekan kemudian seorang promotor pertunjukkan yang bernama Hope Wade datang dari Salt Lake City, Utah yang berjarak sekitar 300 mil atau sekitar 482 km dari Colorado. Dia mengajukan penawaran yang sederhana: membawa ayam tersebut ke dalam arena pertunjukan – sehingga mereka dapat menghasilkan uang.

“Pada masa 1940an, mereka memiliki lahan pertanian dan tengah mengalami kesulitan,” jelas Waters. “Lloyd mengatakan, ‘Kami dapat melakukannya juga.” Pertama mereka mengunjungi Salt Lake City dan Universitas Utah, di mana ayam itu ditaruh di sebuah aki yang digunakan untuk uji coba. Kemudian rumor pun menyebar bahwa para ahli sains di universitas itu melakukan operasi menanggalkan kepala banyak ayam untuk mengetahui apakah mereka masih dapat hidup.

Di sinilah Life Magazine datang untuk menulis tentang Mike yang Ajaib Si Ayam Tanpa Kepala – julukan yang diberikan oleh Hope Wade. Kemudian Lloyd, Clara dan Mike mulai berkeliling AS. Mereka kemudian mengunjungi California dan Arizona, dan Hope Wade membawa Mike dalam tur ke bagian tenggara AS, sementara Olsens dan istrinya kembali ke lahan pertanian mereka untuk panen. Perjalanan unggas ini didokumentasikan dengan teliti oleh Clara dalam sebuah buku yang disimpan dengan baik oleh Waters hingga hari ini.

Lloyd Olsen dan istrinya Clara mendapatkan surat yang berisi kritikan. Orang-orang di seluruh negara menulis surat – seluruhnya mencapai 40 atau 50 – dan tidak semuanya bernada positif. Salah satunya membandingkan Olsens dengan Nazi, sementara seseorang dari Alaska meminta mereka untuk menukar paha Mike dengan sebuah kaki kayu. Sebagian besar surat itu ditujukan kepada “Pemilik ayam tanpa kepala di Colorado,” karena tidak menemukan jalan ke lahan pertanian keluarga ini.

Setelah melakukan tur, Olsens membawa Mike Si Ayam Tanpa Kepala ke Phoenix, Arizona, ketika bencana menghampiri mereka pada musim semi 1947. “Di sanalah hewan itu mati – di Phoenix,” jelas Waters. Mike diberi pakan cair dan air yang dimasukan secara langsung ke dalam tenggorokannya. Mereka juga membersihkan lendir dari dalam kerongkongannya. Mereka memberi makanan dengan alat penyemprot dan membersihkan kerongkonganya dengan sebuah alat suntik.

Pada malam ketika Mike mati, mereka terbangun di kamar penginapan mereka oleh suara seperti burung tercekik. Ketika mereka mencoba mencari alat suntik, Mike sudah mati. ‘Selama setahun setelah Mike mati, (Olsen) mengaku telah menjual ayam itu kepada seorang pria di bisnis pertunjukan,” kata Waters.

“Tetapi beberapa tahun sebelum dia (Olsen) meninggal dia akhirnya mengakui kepada saya bahwa ayam itu mati dipangkuannya. Saya pikir dia tidak pernah mau mengakui bahwa dia mengacaukan keadaan dan membiarkan unggas itu tewas di pangkuannya.” Olsen tidak akan pernah mengatakan apa yang dia lakukan dengan ayam mati itu.

“Saya berani bertaruh dia membuangnya di padang pasir di wilayah sekitar sini dan Phoenix, di pinggir jalan, atau bahkan mungkin telah dimakan oleh anjing hutan,” kata Waters. Kartu pos yang bergambar Mike Ajaib si Ayam Tanpa Kepala. Tetapi bagaimana ayam itu dapat bertahan dalam waktu yang sangat lama? Sesuatu yang mengejutkan Dr Tom Smulders, seorang ahli ayam di pada Pusat Perilaku dan Evolusi di Universitas Newcastle, adalah si ayam tidak mengalami pendarahan sampai mati. Faktanya bahwa ayam itu dapat terus hidup tanpa kepala, dan Smulders menemukan penjelasan yang mudah untuk situasi ini.

Bagi seorang manusia kehilangan kepala juga kehilangan otak. Bagi seekor ayam, itu sedikit berbeda. “Anda akan takjub bagaimana otak kecil ini berada di bagian depan kepala seekor ayam,” kata Smulders. Terkonsentrasi pada bagian belakang tengkorak, di belakang mata, jelas dia. Laporan menunjukkan bahwa paruh, wajah, mata dan telinga Mike hilang karena dikampak. Tetapi Smulders memperkirakan 80% dari massa otaknya- dan hampir semua yang mengkontrol tubuh ayam itu, termasuk detak jantung, bernapas, rasa lapar dan pencernaan – masih ada.

Ini menunjukkan saat Mike bertahan karena seluruh sistem otaknya masih berada di tubuhnya. Dalam sains disebut batang otak yang menjadi bagian dari seluruh otak. ‘Sebagian besar otak unggas seperti yang kita ketahui dapat disebut sebagai batang otak,” kata Smulders. “Nama yang telah diberikan untuk sebagian otak unggas pada 1800an ketika seluruh indikasi menunjukkan kesamaan dengan otak mamalia yang secara fakta adalah salah.”

Mengapa orang yang berupaya untuk ‘menciptakan’ Mike tetapi tidak berhasil ? dan sulit untuk mendapatkan penjelasannya. Potongannya terlihat sama dengan kasus Mike, dan tampak di lokasi yang sama, dan darah yang membeku dengan cepat mencegah terjadinya pendarahan hingga mati. Troy Waters berdiri di samping patung Mike di Fruita, Colorado yang menggelar festival untuk Mike. Troy Waters menduga kakek buyutnya berupaya untuk mengulangi kesuksesannya dengan berupaya memenggal ayam beberapa kali.

Tentunya, yang lain tidak bertahan hidup. Seorang tetangga yang tinggal di sekitar pertanian yang akan membeli ayam dalam lelang di dekat Grand Junction, Colorado, menjelaskan dia berhenti dan menawarkan enam pak bir untuk Olsen, serta mendorongnya untuk menjelaskan bagaimana dia memotong Mike. “Saya ingat (dia) mengatakan kepada saya, tertawa, dan dia mendapatkan bir dari tiap orang setiap pekan karena para tetangga yakin dia menjadi sangat kaya karena ayam ini,” kata Waters.

“Sangat kaya” merupakan sebuah opini tentang keluarga Olsen yang menyebar di Friuta. Tetapi menurut Waters, anggapan itu sangat berlebihan. “Dia hanya mendapatkan sedikit uang darinya,” kata Waters. Dia membeli sebuah pemotong rumput yang digunakan untuk lahan pertanian dan dua traktor, untuk menggantikan kuda dan bagal. Dan juga – yang sedikit mewah – sebuah truk pickupChevrolet 1946.

Waters pernah bertanya kepada Lloyd Olsen apakah dia merasa senang. “Dia mengatakan , ‘oh ya, Saya memiliki kesempatan untuk berkeliling dan melihat sebagian negara ini yang mungkin tak pernah saya lihat. Saya dapat membangun dan mendapatkan alat pertanian.”

“Dia masih bertani dalam sisa hidupnya, untuk hidup”. Apa yang terjadi ketika kepala seekor ayam dipotong?
Memenggal memutuskan otak dari seluruh bagian tubuh, tetapi sirkuit sumsum tulang belakang masih mendapatkan oksigen dalam jangka pendek. anpa masukan dari otak sirkuit ini akan bertindak spontan. “Sel urat syarat mulai aktif, kaki-kaki mulai bergerak,” kata Dr Tom Smulders dari Universitas Newcastle.

Biasanya ayam akan jatuh ketika ini terjadi, tetapi dalam sebuah kasus yang langka, sel urat syarat ini akan memicu gerakan untuk berlari.”Ayam ini akan berlari untuk sementara waktu,” kata Smulders.
“Tetapi tidak untuk 18 bulan, tetapi sekitar 15 menit atau lebih”.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s