Observatorium Bosscha Tutup Rumah Warga Untuk Kejar Bintang


Direktur Observatorium Bosscha Mahasena Putra dan belasan karyawannya memasang tudung lampu di perumahan warga sekitar, Jumat, 27 Februari 2015. Tujuannya untuk mengurangi polusi cahaya yang kini menjadi ancaman serius bagi observatorium satu-satunya di Indonesia itu. “Polusi cahaya itu berdampak dari lingkungan sekitar Bosscha,” kata Mahasena kepada Tempo di Kampung Bosscha hari ini.

Sejak pukul 09.00 WIB, tim dari observatorium berkeliling kampung. Mereka mendatangi tiap rumah dan menawarkan untuk memasang tudung lampu sebanyak titik penerangan di luar rumah. “Kami hanya menawarkan, tidak bisa memaksa warga,” ujarnya. Tudung lampu berbahan aluminium itu buatan karyawan observatorium di bengkel kerja. Dari sebanyak 300 tudung lampu bergaris tengah 15 sentimeter, pemasangannya di rumah warga dilakukan secara bertahap. Hari ini tim membawa 30 buah tudung berwarna kecokelatan itu.

Kondisi langit Lembang, Kabupaten Bandung Barat, yang semakin terang, menjadi ancaman polusi cahaya bagi Observatorium Bosscha. Peneliti dan astronom kini makin sulit mengamati benda angkasa karena langit yang semakin terang di sekitar mereka. “Kalau dulu bintang misalnya bisa terlihat banyak, sekarang terkesan sedikit karena susah diamati,” kata Mahasena yang akrab disapa Seno itu.

Salah seorang astronom Observatorium Bosscha, Mohamad Irfan, pernah mengukur kecerlangan langit untuk membandingkan kondisi langit Lembang dengan di pedalaman Nusa Tenggara Timur. Pengukuran pada 2013 itu menghasilkan langit Lembang seratus kali lebih terang. “Penerangan luar rumah di sekitar observatorium itu idealnya seperti cahaya bulan purnama. Kalau kita pegang koran, hanya judul beritanya saja yang terbaca, tulisannya tidak,” kata dia.

Dari pengamatan, warga yang lampu luarnya dipasangi tudung, tak ada satu pun yang keberatan. Mereka justru senang dipasangi tudung dan mendukung penyelamatan Observatorium Bosscha. Setelah pemasangan tudung lampu secara menyeluruh nanti, tim akan mengukur tingkat penurunan kecemerlangan langit di sekitar observatorium.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s