5 Tokek Tewas Setelah Jadi Obyek Penelitian Di Luar Angkasa Oleh Rusia


Lima tokek yang menjalankan “misi luar angkasa” dinyatakan mati. Tokek yang menjadi bagian penelitian ilmuwan Rusia itu mati seminggu sebelum dipulangkan ke bumi setelah kira-kira dua bulan tinggal di satelit milik Rusia, Foton-M4.
“Tokek ini mati kedinginan setelah sistem penghangat kandang mereka rusak,” kata wakil direktur dari Institute of Medical and Biological Problem di Rusia, Vladamir Sychev, seperti dilaporkan BBC News, Selasa, 2 September 2014.

Awalnya, peneliti ingin melakukan percobaan tentang bagaimana berat tubuh di luar angkasa dan radiasi kosmik dapat mempengaruhi kegiatan seksual tokek. Pada 19 Juli lalu, lima ekor tokek yang terdiri dari empat betina dan satu jantan dikirim ke luar angkasa untuk tinggal di sana selama 44 hari.

Kerusakan penghangat kandang membuat suhu turun drastis, dari 26 derajat Celsius menjadi 15 derajat Celsius. Menurut laporan, penghangat kandang masih bekerja hingga 8 Agustus lalu. Namun tidak diketahui kapan tepatnya hewan reptil ini tewas karena CCTV juga ikut rusak. “Kami menduga tokek ini telah mati sekitar satu pekan,” kata Sychev.

Selain tokek, peneliti juga mengirimkan lalat buah Drosophilia, jamur, dan bibit tanaman untuk serangkaian percobaan lainnya. Beruntung, lalat itu masih hidup dan dua tanaman lainnya masih dalam pemantauan.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s