Yoghurt dan Keju Turunkan Resiko Terkena Diabetes


Orang-orang yang ingin terhindar dari penyakit diabetes tipe 2 ada baiknya meningkatkan konsumsi yoghurt. Demikian diungkapkan para ilmuwan Inggris berdasarkan penelitian terbaru. Menurut hasil riset, mengkonsumsi yoghurt bisa menurunkan risiko diabetes hingga 28 persen, dibandingkan jika tidak mengkonsumsinya. Sedangkan jika mengkonsumsi produk turunan susu yang difermentasi, seperti keju rendah kalori, bisa menurunkan risiko hingga 24 persen.

“Hasil riset kami menunjukkan yoghurt menjadi bagian dari makanan sehat,” ujar Dr Nita Forouhi, ketua peneliti riset Nutritional Epidemiology Programme di Medical Research Council, University of Cambridge, seperti dikutip situs Health Day, 5 Februari 2014.

Menurut Forouhi, riset ini tidak secara langsung mengarah pada nutrisi dalam yoghurt atau produk fermentasi rendah kalori. Namun penelitian sebelumnya menunjukkan hasil yang mengarah ke sana. “Termasuk di dalamnya adalah kalsium, magnesium, vitamin D, dan asam amino, yang secara umum terdapat dalam produk turunan susu,” ujar Forouhi seperti dilaporkan Jurnal Diabetologia.

Produk turunan susu, termasuk yoghurt, cenderung memiliki manfaat lebih seperti vitamin K dan bakteri probiotik. Namun Forouhi mengingatkan bahwa riset ini tidak ada hubungan sebab-akibat. Melainkan menggarisbawahi pentingnya mempertimbangkan kelompok makanan yang terkait dengan penyakit tertentu.

“Banyak penelitian sebelumnya yang menfokuskan pada asupan produk turunan susu secara keseluruhan. Sedangkan riset terbaru ini bisa mengevaluasi subtipe dari produk turunan susu,” katanya.

Untuk riset ini, Forouhi dan rekan-rekannya meneliti data dari 4.255 pria dan wanita. Mereka merupakan bagian dari British study. Dari jumlah itu, 753 orang mengalami diabetes tipe 2 dan dipantau selama lebih dari 11 tahun. Sedangkan 3.502 orang diambil secara acak untuk perbandingan.

Meneliti pola konsumsi para partisipan, ilmuwan menemukan bahwa jumlah produk susu, baik yang kaya maupun rendah lemak, tidak ada hubungannya dengan terjadinya diabetes. Hal ini diketahui setelah berbagai gaya hidup sehat, pendidikan, obesitas, dan kebiasaan makan lainnya serta total asupan kalori diperhitungkan.

Forouhi mengatakan konsumsi susu dan keju tidak ada hubungannya dengan risiko berkembangnya diabetes. Yang terlihat signifikan adalah jumlah produk turunan susu yang difermentasi, seperti yoghurt, fromage frais atau keju rendah kalori, dan low-fat cottage cheese yang dikonsumsi para partisipan.

“Mereka yang mengkonsumsi makanan tersebut, risiko terkena diabetesnya turun 24 persen dibandingkan mereka yang tidak mengkonsumsi salah satu dari produk itu,” kata Forouhi. Saat para ilmuwan meneliti yoghurt lebih spesifik, ternyata risiko berkembangnya diabetes turun 28 persen.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s